Complicated Mission (CERPEN)

Oleh: Zulfa Husna Amalia

 

Matahari mulai menampakkan sosoknya. Aku terbangun dari tidurku yang kurang lelap. Kamarku berantakan oleh sisa begadang semalam. Jam menunjukan pukul 06.00 pagi, aku bersegera bersiap untuk berangkat sekolah. Aku anak kedua dari 3 bersaudara, kakakku ‘Kiki’ adalah seorang mahasiswa Universitas Indonesia jurusan Kedokteran, adikku ‘Fana’ adalah seorang bocah SMP yang gayanya udah sok jadi bocah cukup umur, padahal umur aja masih cetek. Dan aku, Putri Lava adalah seorang siswa kelas 2 SMA Pelita Bangsa, umurku masih 17 tahun. Aku mempunyai seorang sahabat, Pratama Satria. Dia adalah sahabatku semenjak TK. Kami bersahabat karena rumah kami bersebelahan sehingga kami menjadi sahabat.

            “Lavaaaaaa! Bisa cepet dikit ngga sih! Jam brapa ini! Gue bisa telat kalo gini caranya! Lo mau gue tungguin atau gue tinggal nih”

            “Iya bentaran Tama… 3 menit lagi aku siap. Sumpah deh! Tungguin aku! Kalo kamu ngga nungguin aku nanti aku berangkat sama siapa coba? Tega.”

            “Iya bawel cepetan. Ini gue lagi nungguin Putri Lava yang dandannya lama minta ampun dengan kesabaran hati sang Pratama yang tak tertandingi.”

            “Ngga pake gitu bisa juga kali Tam, aku siap nih. Ayok brangkat!”

            Setiap pagi, Tama dengan kesabaran hatinya yang emang paling keren selalu sabar nungguin aku buat berangkat bareng sama dia. Dia emang sering ngomel-ngomel pake ngancem ke aku, tapi faktanya dia selalu baik sama aku. Tama juga sekolah di SMA Pelita Bangsa, sekelas sama aku, duduk bareng juga sama aku.

            “Tam, misi kita gimana? Pasti jadi kan? Aku pengin banget itu misi kesampean.”

            “Sante Lav! Gue udah siapin semua buat misi itu.”

            “Kamu emang yang terbaik deh Tam. Makasih Tama.”

            “Gue emang baik kok, sama-sama Lav.”

            Aku sama Tama punya suatu misi, didalam misi itu ada beberapa tujuan yang aku sama Tama harus jalanin selama 1 minggu di liburan kenaikan kelas. Sekarang, aku sama Tama lagi ngejalanin UKK (Ujian Kenaikan Kelas) dan habis itu kami libur dan misi pun akan segera terkabul. Jujur, aku emang suka sama Tama. Bukan cuma suka sih, tapi aku emang sayang dan mungkin cinta sama dia. Dia sekarang punya cewe, anak kelas 1 SMA. Satu SMA juga sama aku, anak kelas 1-A katanya. Alhasil aku kadang suka galau-galau gitu. Tapi yaudah lah, resiko suka sama orang dan ngga ngungkapin perasaan itu. Nyesek. Tapi yang aku denger Tama pacaran itu gara-gara terpaksa, aku si ngga tau pasti dan aku juga ngga ada niatan buat tanya langsung sama Tama. Biarin apa yang emang ngga harus aku tau, biar aku ngga tau selamanya.

            “Pagi Kak Tama ganteng. Kakak udah makan? Makan apa kak? Kakak kok tadi malem nomer teleponnya ngga aktif sih? Kan aku jadi ngga bisa ngehubungin kakak.” Teriak Rara keras banget, padahal aku sama Tama baru masuk gerbang sekolah. Sumpah itu cewenya Tama kayak pengeras suara, enek aku sama itu anak.

            “Udah Raraaa.. Tadi malem handphone gue error. Sorry ya Ra..”

            “Ohh gitu ya kak. Oke kakak ganteng, aku percaya kok sama kakak ganteng.”

            “Yaudah, gue ke kelas dulu. Lav, ayok ke kelas udah mau bel nih. Malah bengong.”

            Di koridor dari gerbang ke kelas aku emang agak jauh dan aku sempetin tuh nyindir Tama, cewenya ituloh kegenitan banget. Ckck

            “Tam, cewe kamu tadi kayak emak-emak kalo lagi teriak di pasar nawarin dagangannya. Ngga tau malu banget itu anak, kamu ngga malu gitu punya cewe kecentilan Tam?”

            “Hahaha, gue si ngga peduli dia mau kayak apa. Urusan dia sih, bukan urusan gue.”

            “Tam,itu cewe kamu loh.”

            “Emang kenapa Lav kalo itu cewe aku? Jadi dia harus kayak apa?”

            “Ehhmmm, ngga jadi deh Tam. Iyadeh terserah kamu.”

            Besok senen aku udah dapet libur UKK. 2 minggu aku bakalan libur. Rasanya itu sesuatu banget bisa libur panjang gitu, ngga ada tugas lagi. Rabunya aku sama Tama bakalan pergi buat misi kami. Aku sama Tama juga udah dapet ijin dari orang tua kami berdua. Aku juga udah nyiapin semua barang yang emang perlu dibawa selama 1 minggu aku ngejalanin misi bareng Tama.

            Rabu telah tiba. Hore! Hore! Horreee! Aku sama Tama udah janjian ketemu di Pelabuhan jam 06.00 pagi, soalnya dia ada keperluan dulu dan ngga bisa berangkat bareng. Aku udah nungguin Tama hampir 1 jam, dari jam tengah 6 dan sekarang udah jam tengah 7 dan dia belum nongol-nongol juga. Di pelabuhan ini emang setipa jam ada Kapal yang dating dan pergi. Jadi klo ketinggalan kapal jam 6 masih bisa brangkat, tengah malem juga ada kok. Tapi masalahnya Tamanya ngga dating-dateng dan aku udah nunguin lama. Nomer HPnya dia ngga aktif, aku udah telpon Mamahnya Tama dan katanya Tama udah berangkat jam 5 pagi. Lah terus berarti ini Tama dimana? Masa sih dia lupa sama misi kami. Aku bete udah nunggu dia hampir 3 jam, yaudah aku balik kerumah aja. Tunggu aja kalo sampe No HPnya dia aktif atau ngga dia udah balik kerumah, ngga bakalan selamat dia.

            Malemnya, Tama sms aku bilang minta maaf tadi dia ada urusan mendadak banget dan ngga bisa ditinggal, jadi ngga bisa dateng ke pelabuhan. Aku biarin aja itu sms, seenggaknya kan dia bisa sms klo ngga bisa dateng atau apalah biar aku nggak kayak orang bego nungguin dia xberharap kalo dia dateng selama 3 jam. Bayangin coba, nungguin 3 jam tanpa kepastian. Sedih, kecewa.

            “Lav, ada Tama tuh di teras. Temuin sanah.” Mamah aku yang baik hati pagi-pagi jam 4 mbangunin dan cuma ngasih kabar ngga penting kalo ada Tama diteras. Yaudahlah aku samperin aja itu anak, coba dia mau ngomong apa sama aku.

            “Kenapa kesini pagi-pagi Tam? Gatau apa jam sgini pada masih tidur?”

            “Maaf Lav gue ganggu lo. Gue Cuma mau minta maaf sama lo tentang kejadian lo nunggu gue di pelabuhan 3 jam. Gue sumpah lagi kalut banget waktu itu, lo mafin gue kan?”

            “Gimana ya Tam, aku lagi ngga berminat buat maafin kamu, aku masih kecewa. Tunggu aja beberapa hari dan mungkin aku bakalan maafin kamu.”

            “Lav, tolonggg… aku bener-bener nyesel.”

            “Penyesalan dateng akhiran kok Tam. Jadi udah wajar, emang ada apaan sampe kamu ninggalin aku di pelabuhan 3 jam?”

            “Bukan ninggalin Lav. Maaf. Kemaren itu saudaranya Rara ada yang dateng dari gatau mana dan gue suru nemenin Rara njemput saudaranya itu. Maaf.”

            “Kaya gitu doang kamu sampe ga bisa sekedar buat sms klo kamu ngga bisa dateng Tam?”

            “Maaf Lav, keadaannya ngga kayak apa yang kamu bayangin. Dan buat misi kita gue janji bakalan aku susun ulang dan bakalan kita lakuin kok. Gue ngga bakalan ngecewain lo lagi. Gue janji. Percaya ya sama gue?”

            “Ohh. Yaudah. Gue mau tidur. Bye.”

            “Lav,jadi lo maafin gue ngga?”

            “Gtw. Liat aja besok-besok.”

            Jadi gitu ceritanya sampe aku ditelantarin di pelabuhan 3 jam, Cuma gitu doang dianggep penting, ngga bisa ditinggalin, mendadak lah. Ya ampun, aku ngga ngerti sama Tama, nganggep hal gituan segenting itu. Kamis ini aku bakal kesepian, misi gagal, lagi marahan sama Tama, yang lain masih pada sibuk. Okehlah, kamis ngenes judul hari ini.

            Besoknya aku pagi-pagi denger suara Tama manggil aku. Kurang kerjaan emang itu anak.

            “Lavaaaaa…. Berangkat yookk? Gue udah siap nih.”

            “Hah? Berangkat kemana?”

            “MISI Lav, MISI kita!”

            “Sekarang?”

            “Iya,gue kan udah janji sama lo bakalan nyusun ulang misi kita dan misi itu bakalan bneran jadi. Ini buktinya.”

            “Tapi Tam, aku belum siap-siap.”

            “Tenang, gue kasih waktu 1 jam buat siap-siap. Gue tunggu di depan ya.”

            “Iya Tam.” Aku mlongo, apaan ini anak dooh.

            Hari jumat jam 7 pagi aku sama Tama bneran ngejalanin misi itu. 1 minggu kedepan aku sama Tama bakalan ngejalanin misi itu.

            Aku bangun dari tidurku semalem, puji syukur ternyata cuma mimpi, mau ditaroh mana mukaku didepan Tama kalo itu beneran kejadian. Aku mimpi aku nglakuin sesuatu yang bener-bener malu-maluin. Sekarang aku sama Tama lagi ada di pulau Karimun Jawa buat ngelakuin misi diving. Ini hari ketiga kami ngejalanin misi itu. 2 Hari kemaren aku sama Tama pergi ke Way Kambas Lampung, disana kami main seharian, terus nginep di Bandar Lampung. Besoknya kami masih di Bandar Lampung dan kami jalan-jalan disana, mulai dari nyoba Nasi Bakar “LG”, Ayam Goreng “Mbak Mar”, Gurameh Saus Mangganya “Rumah Kayu”, Pempek Palembangnya “Tenda Biru” yang emang enak banget, dan Bakso “SONY” yang emang udah cetar membahana dan rasanya ngga perlu diraguin lagi deh. Intinya si kemaren aku sama Tama cuman makan-makan. Sumpah gila kemaren aku kenyang banget, tapi emang itu semua makanan ngga ngecewin buat dicoba. Semuanya mantap. Rencananya aku mau diving jam 8 pagi, tapi sebelumnya Tama mau ngajakin makan pagi di warung ikan bakar di deket pantai gitu. Tama udah lagi nungguin aku didepan kamar, dan aku lagi bingung mau pake baju apa buat rencana hari ini. Akhirnya aku mutusin buat pake hot pants item sama kaos oblong pink. Waktu aku keluar kamar, Tama langung ngomentarin baju aku yang warnanya katanya ngenjreng banget. Apaan coba itu Tama, padahal si biasa aja. Maklum dong, cewe kan suka warna pink. Kami jalan di pinggiran pantai pagi-pagi jam 6 lebih sambil nikmatin suasana yang emang bener-bener enak banget. Tama narik tanganku dan nyeret aku buat lari, kalo lari biasa sih aku masih nyante aja, tapi Tama kalo lari itu cepetnya bukan main. 10 menit aku main di pantai dulu sama Tama, sebelum akhirnya kami makan. Aku pesen 2 ikan bakar, 1 porsi nasi, sama es jeruk. Tama juga pesen samaan kayak aku, ngikut-ngikut aja itu si Tama. Selese makan aku sama Tama bakalan langsung ke Pelabuhan kecil di pulau ini, terus berangkat ke tempat yang emang udah ditentuin buat kami diving. Diving di Karimun Jawa ini hal yang udah aku pengin banget lakuin sejak SMP, dan hari kesampean. Wah seneng banget aku.

            “Lav, udah siapa kamu. Tinggal masuk ke air nih. Brani ngga lo?”

            “Ginian doang mah aku berani Tam. Kecil ini, nyali aku itu banyak. Kalo ginian ga berani, bukan Putri Lava namaku. Oiya Tam, cewe kamu, si Rara itu ngga masalah kita liburan 1 mingguan dan Cuma berdua, dia ngga cemburu atau apa gitu?”

            “Gue udah putus sama dia Lav, Jumat waktu kita berangkat ngejalanin misi ini. Waktu gue lagi pergi jam 4 pagi buatke minimarket. Gue liat dia sama cowo barunya baru pulang nggatau dari mana Lav, gue sih ngga terlalu sakit. Cuman gue kecewa aja sama dia. Jujur, gue itu ngga pernah cinta sama Rara. Gue pacaran sama dia emang gara-gara suatu hal. Dan itu ngga pantes buat gue ceritain Lav.”

            “Mas mba, kita udah siap buat diving ini.” Yaelah ini mas nya ngganggu Tama lagi curhat aja. Kan penting jadinya aku tau apa yang terjadi diantara Tama sama Rara yang sebenernya. Tapi aku udah cukup tau kok tentang mereka, berarti mereka pacaran kira-kira ngga smape sebulan. Lumayan lama, lumayan cepet juga sih. Dan perasaan aku sekarang, lumayan seneng juga, Tama udah jomblo, aku ngga bisa galau-galau gitu lagi deh mikirin Tama sama cewenya.

            “Iya mas, maaf lama. Sahabat saya tadi habis curhat.”

            “Iya mba, nggapapa kok. Santean aja mba sama kita.”

            “Okesip mas, Tama ayok kita masuk. Semangat Tama! Lupain Rara aja Tam!”

            “Dih, siapa yang mikirin Rara, ngga sudi gue.”

            Malemnya aku sama Tama nyalain api unggun di pinggir pantai dan kami berniat mau begadang sambil cerita dan bener-bener mau nikmatin suasana Pantai Karimun Jawa beserta pulaunya yang emang eksotis sebelum besok siang kami pergi dari pulau ini buat ngelanjutin misi kami. Berarti besok itu hari keempat kami ngejalanin misi ini, rencana dalam misi kalo ngga ada halangan berarti besok kami akan ke Jogja buat nyusurin gua Pendul kalo ngga salah nama, aku lupa namanya, terus hari kelima kita main di Pantai-pantai yang ada di Lombok, hari keenam kami pergi ke Papua buat main sama suku-suku pedalaman yanga ada disana, dan hari ketujuh kami balik lagi ke Jakarta buat istirahat dirumah masing-masing. Hari ke delapannya kami main ke Bnadung. Misi pun selesai. Berarti total misi kira-kira ada 8 dan 3 diantaranya udah kami laksanakan. 5 misi terakhir siap menunggu untuk kami kerjakan. Pukul 3 pagi kamai kembali ke kamar masing-masing setelah begadang. Tama keliatan capek banget, kasian dia. Selamat malam Tama, Aku sayang kamu, lebih dari sahabat.

            Singkat cerita, ini hari terakhir kami berpetualang menuntaskan misi dan ini sudah hari kedelapan, hari dimana kami bermain di Bandung. Dan Tama emang bneran ngga ngecewain aku. Aku bener-bener ngerasa ini hal paling wow yang pernah aku lakuin selama hidup di dunia ini. Misi kita berhasil dan memuaskan banget.

            “Tama, makasih ya? Maaf waktu itu aku ngga bisa ngertiin kamu. Aku marah sama kamu gara-gara misi kita ketunda dan nggamau ndengerin kamu.”

            “Nggapapa Lav,iya sama-sama.”

            “Tam, aku sebenernya udah lama cinta sama kamu.”

            “Hah?”

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s