KAMI SELALU SAMA

“DIA TERLALU MENGGODA”
“Bahasamu lah..”
“Tapi seriusan, dia terlalu menggoda tan..” Ucapku melalui sambungan telepon malam itu.
“Dia yang menggoda apa kamu yang tergoda?” Tanyanya. Aku berfikir sejenak.
“Aku yang tergoda tan haha”
“Udahlah, move on sih. Dia tuh gak baik, kmaren aku liat sisi buruk dia kayaknya kluar gitu.”
“Iya, aku tau. Aku udah tau dari dulu, dulu sempet dia gitu juga. Emosional, tapi itu dulu. Dan mungkin skarang emang kambuh lagi?” Sanggahku kukuh mempertahankannya.
“Ya gatau itu, aku juga ga bisa move on koh zul. Padahal tadinya udah biasa aja, eh pas ulang tahun ku jadi malah muncul lagi prasaan itu wk.”
“Tuh kan, move on itu susah. Apalagi kalo udah sayang, mau dia emosional kayak dia juga masih susah move on-nya. Jujur ya tan, dia itu pengendali emosi aku. Stelah aku udahan sama dia, aku ngerasa tambah emosional banget. Aku butuh dia hwaaaaa..”
“Ya kamu gaboleh gitu, kalo emang dia udah gabisa diarepin yaudah. Kamu juga harus blajar dewasa lah, kendaliin emosi kamu. Jangan tergantung sama dia.” Jujur, perkataan Intan memang benar. Sangat benar, namun apadaya berubah itu susah. Apalagi jika memang tidak ada niat untuk berubah.
“Yaudah iya gampang, tapi pengen balik kayak dulu. Coba aja ya dulu aku ga ini, ga itu. Tapi emang dianya juga salah sih -_-”
“Ikhlasin lah zul hehe”
“Semoga aja bisa wk. Eh tan, cita-cita mu apa? Kamu mau jadi apa? Aku gatau koh >,
“Aku juga belum tau zul haha”
“Aku apayaa? Ah aku mau jadi pendamping dia aja wkwk. Jadi tuh sbenernya kita itu jodoh di masa depan, cuman gara-gara suaru hal tuh kita dipisahin dulu. Ntar dimasa depan pasti ktemu wkwk.”
“Aduh tambah nglantur ya Zul.. Aku dah mikir kamu pasti mau jawab gitu, ya Amin ajalah. Yaudah gih sanah kamu blajar. Udahan dulu ya telponnya. ”
“Ohh oke oke, kamu juga blajar sanah. Makasih ya Intanooo :3”
“Haha iya sama-sama. Byee.”
“Okedoci, bye.”

Begitulah obrolan ringan kami malam lalu. Ringan, tapi mengena. Ringan, namun dapat saling melegakan hati. Kami berharap per-sahabatan kami akan tetap selalu seperti saat kami bersama, walaupun terdapat jarak. Aku tak ingin sahabatku direbut orang lain, dia terlalu berharga. Aku merindukan kalian sahabat, tidak hanya Intan. Kalian! Sahabat masa SMA yang selalu tersimpan dalam memori. Yang aku harapkan kami akan selalu menjadi sahabat hingga kami tua. Hingga kami telah berkeluarga, saling menjodohkan anak-anak kami mungkin? Haha. Baik-baik ya kalian disana, INGAT DAN RINDUKAN AKU SELALU ♥ AKU TIDAK INGIN DILUPAKAN! CAMKAN ITU SAHABAT!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s